5 Elemen Penerimaan Ide

5 Elemen Penerimaan Ide



“All imaginable inventions have already been invented.” –  Charles Duell , Manager of the American Patent Agency, 1899.

Apakah Anda sering mengalami dimana ide baru Anda atau tim tidak dapat diterima oleh rekan lain apalagi dijalankan? Mengapa dan bagaimana solusinya? Kita akan bahas 5 elemen penerimaan ide yang disampaikan oleh Rogers.

Everett M. Rogers adalah seorang ahli difusi inovasi. Ia telah meneliti bagaimana orang mengadopsi produk baru, jasa atau praktek gaya hidup. Dalam penelitiannya ia mengisolasi lima sifat inovasi yang membantu untuk mempercepat penerimaan mereka dan kemudian diadopsi. Atribut-atribut tersebut adalah:

1.      Keuntungan Relatif
2.      Kompatibilitas
3.      Kompleksitas
4.      Trialability
5.      Observability

Keuntungan Relatif adalah ukuran dari seberapa jauh lebih baik suatu inovasi dari ide atau produk yang digantikannya. Ini adalah salah satu pendekatan yang paling umum dan paling efektif untuk menjual ide. Idenya harus jelas menggambarkan keuntungan dalam hal biaya lebih rendah, peningkatan kenyamanan, atau penghematan waktu dan usaha.

Kompatibilitas. Apakah ide Anda konsisten dengan nilai-nilai , pengalaman masa lalu dan kebutuhan individu atau kelompok yang berpotensi akan mengadopsinya? Hal ini sangat mungkin bahwa Anda akan membeli produk atau perubahan aspek gaya hidup Anda yang bertentangan dengan nilai-nilai Anda. Adalah jauh lebih mungkin bahwa Anda akan mengadopsi inovasi yang konsisten dengan mereka.

Kompleksitas adalah bagaimana sulitnya untuk memahami atau menggunakan ide baru Anda. Semakin kompleks ide Anda tampaknya, semakin kecil kemungkinan akan diterima. Keep it simple . Mungkin salah satu contoh terbaik dari tetap sederhana dan peluncuran produk yang sukses adalah komputer Macintosh.

Trialability adalah kualitas sebuah inovasi yang memungkinkan pengadopsi potensial atau pelanggan untuk bereksperimen dengan ide secara terbatas sebelum “membeli itu”. Test mengendarai mobil baru adalah contoh yang sangat baik trialability.

Observability adalah karakteristik dari sebuah inovasi yang membuatnya terlihat orang lain. Jika Anda menjual ide atau konsep tidak berwujud , seperti asuransi jiwa , apa hasil yang terlihat dari apa yang Anda beli? Dalam cara apa Anda dapat membuat hasil yang nyata? Dapatkah orang benar-benar melihat hasilnya? Bisakah Anda mengajak mereka ke lokasi lain yang telah mengadopsi ide sehingga mereka dapat melihat secara langsung implementasi ide Anda?

****Sumber dari shiftindonesia.com****